PKS Soroti Polusi Udara yang Makin Kacau di Ibu Kota: Teguran Keras Buat Kita

Berita238 Dilihat

Rabu, 9 Agustus 2023 – 10:57 WIB

Jakarta – Media sosial dihebohkan soal DKI Jakarta yang dinyatakan sebagai kota dengan tingkat polusi udara yang sangat tinggi.

Baca Juga :

Ganjar ke Kades: Jaga Persatuan Lewat Pelayanan Merata dan Tidak Membedakan

Menanggapi hal tersebut, Sekretaris Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) DPRD DKI Jakarta, M Taufik Zoelkifli (MTZ) menyatakan keprihatinannya terhadap kondisi udara di Ibu Kota. Menurutnya, tidak perlu menyalahkan satu pihak atas masalah tersebut.

“Ini adalah teguran keras buat kita, tanpa perlu menyalakan satu pihak. Kota itu sebuah ekosistem. Polusi itu sebenarnya hasil dari ekosistem itu, bukan cuma hasil kebijakan, atau semata-mata kebiasaan masyarakat,” kata MTZ dalam keterangannya, Rabu, 9 Agustus 2023.

Baca Juga :

Begini Respon Kades di Magelang saat Ganjar Pamit dari Jabatan Gubernur Jateng

Anggota DPRD PKS DKI Muhamad Taufik Zulkifli

Anggota DPRD PKS DKI Muhamad Taufik Zulkifli

Photo :

  • Dok. Muhamad Taufik Zulkifli

Adapun, peringkat polusi dirilis perusahaan IQAir, dengan indeks kualitas udara mencapai 164 secara akumulatif. Konsentrasi Materi Partikulat atau PM2.5 mencapai 16,5 kali lebih tinggi dari standar rekomendasi WHO.

Baca Juga :

Soroti Polusi Udara Jakarta, Ketua DPRD DKI: Ini Kabut Penyakit, Cucu Saya Kena

“Sekarang, apa yang bisa kita lakukan? Angka dari IQAir itu merujuk polusi udara. Kalau begitu, solusinya diarahkan pada pengurangan polusi udara. Dimulai dari masalah emisi di Dinas Perhubungan, Transjakarta, dan SKPD lain yang menangani masalah transportasi,” kata MTZ.

MTZ menyebutkan, bahwa pada saat rapat kerja bersama Dirlantas Polda Metro Jaya tahun lalu, terungkap sebanyak 22 juta kendaraan hilir mudik di Jakarta tahun lalu. Kendaraan listrik, kata dia, hanya nol koma persen, itupun hanya bus Transjakarta dan sebagian kecil motor listrik. 

img_title



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *